Friday, July 29, 2016

Yang benar insya Allah atau insha Allah ?



Huruf ش  (syin) pada bahasa Arab ditranslate ke dalam bahasa Indonesia dengan tulisan "sy" sedangkan ke dalam bahasa Inggris ditranslate dengan tulisan "sh".

Jadi ketika kita menulis : إِنْ شَاءَ اللهُ  dalam bahasa Indonesia kita menulisnya "in-sya Allah". Sedangkan dalam bahasa Inggris kita menulisnya "in-sha Allah". Sedangkan dalam bahasa Perancis kita menulisnya "in-cha Allah". Walaupun berbeda-beda cara penulisan dalam masing-masing, tapi yang dimaksud semuanya adalah sama, yaitu : إِنْ شَاءَ الله

 إِنْ شَاءَ اللهُterdiri dari 3 kata, yaitu : 'in' artinya jika, 'syaa-a' artinya berkehendak dan 'Allahu artinya Allah. Jadi kata "in-syaa Allah" artinya jika Allah berkehendak atau jika Allah mengizinkan.

Sebagian orang menulis dengan menyambungkan 'in' dan 'sya' seperti pada kata "insya Allah" maka dalam bahasa Arab ditulis dengan  إِنْشَاءَ اللهُ  maka artinya menjadi : "menciptakan Allah", demikian juga kalau ditulis dalam penulisan bahasa Inggris "insha Allah". Karena jika disambung "insya" atau "isha" artinya menciptakan.

Jadi hendaknya kita menulis secara terpisah yaitu "in sya Allah" dalam bahasa indonesia atau "in sha Allah" dalam bahasa Inggris atau "in cha Allah" dalam bahasa perancis.


Namun telah dimaklumi bahwa kebanyakan diantra kita menuliskan kata "in sya Allah" ditulis dengan disambung yaitu "insya Allah" dengan maksud dan pengertian : "Jika Allah menghendaki atau jika Allah mengizinkan", dan tidak pernah mempunyai maksud atau pengertian "Menciptakan Allah". Allahu a'lam. 

1 comment: