Wednesday, February 17, 2016

Keutamaan mengamalkan dan menuntut ilmu




Jangan pernah sekalipun kita pelit dan menyembunyikan pengetahuan yang kita miliki, terlebih itu digunakan agar bermanfaat bagi orang lain, ilmu tidak akan habis jika kita mengamalkannya, justru ia akan bertambah dan membawa kemaslahatan hidup bagi diri dan lingkungan sekitar . Berikut adalah kumpulan hadist yang berkaitan tentang keutamaan (mengajar) atau mengamalkan dan menuntut ilmu

مَنْ خَرَجَ فِي طَلَبِ الْعِلْمِ كَانَ فِي سَبِيْلِ اللهِ حَتّٰى يَرْجِعَ
Barangsiapa keluar dalam rangka menuntut ilmu maka dia berada di jalan Allah sampai dia kembali. (H.R. Tirmidzi)

مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ كَانَ كَفَّارَةً لِمَا مَضٰى
Barangsiapa menuntut ilmu, maka itu sebagai penghapus dosa-dosanya yang telah lalu. (H.R. Tirmidzi)

يَاابْنَ مَسْعُوْدٍ جُلُوْسُكَ سَاعَةً فِىْ مَجْلِسِ اْلعِلْمِ لَا تَمَسُّ قَلَمًا وَلَا تَكْتُبُ حَرْفًا خَيْرٌ لَكَ مِنْ عِتْقِ اَلْفِ رَقَبَةٍ، وَنَظَرُكَ اِلَى وَجْهِ الْعَالِمِ خَيْرٌ لَكَ مِنْ اَلْفِ فَرَسٍ تَصَدَّقْتَ بِهَا فِىْ سَبِيْلِ اللهِ، وَسَلَامُكَ عَلَى اْلعَالِمِ خَيْرٌ لَكَ مِنْ عِبَادَةِ اَلْفِ سَنَةٍ 

Ya Ibnu Mas`ud, dudukmu (walaupun sebentar) di majlis ilmu, walaupun tanpa memegang pena dan menulis satu hurufpun adalah lebih bagus daripada memerdekakan seribu raqabah (budak), pandanganmu terhadap orang alim lebih bagus daripada seribu kuda yang kamu sedekahkan di jalan Allah (sabilillah), salam-mu kepada orang alim lebih bagus daripada ibadah seribu tahun. (H. R. Al-Mundziri).

 مَاأَتَى اللهُ عَا لمًاعِلمًاإِلاَّوَأَخَذَعَلَيْهِ مِنَ الْمِيْثَاقِ مَاأَخَذَعَلَ النَّبِيِّيْنَ أَنْ يُبَيِّنُوْهُ وَلآيَكْتُمُوْنَهُ 
Allah tidak memberikan ilmu kepada orang alim melainkan ia telah mengambil perjanjian atas nabi-nabi-Nya agar mereka memberi keterangan kepada manusia dan supaya mereka tidak menyembunyikannya. (H.R. Abu Nu'aim)

لآيَمْبَغِى اِلْعَالِمِ أَنْ يَسْكُتَ عَلَى عِلْمِهِ
Tidak wajar bagi orang alim berdiam diri di atas ilmunya (tidak mengajar(. (H.R. Thabrani)

مُعَلِّمُ النَّاسِ الْخَيْرَيَسْتَغْفِرُلَهُ كُلُّ شَىْءٍحَتَّى الْحُوْتِ
Orang yang mengajar kebaikan kepada manusia, segala sesuatu(ikan di laut) memohonkan ampunan untuknya. (H.R. Ibnu Abbas)

إِنَّمَا أَنَا لَكُمْ مِثْلُ الْوَالِدِلِوَلَدِهِ أُعَلِّمُكُمْ 
Sesungguhnya hubunganku dengan kamu adalah seperti hubungan ayah dengan anaknya, aku mengajar kamu. (H.R. Ibnu Majah)

مَنْ تَعَلَّمَ بَابًامِنَ الْعِلْمِ لِيَعْلَمَ النَّاسَ،أُعْطِىَ ثَوَبَ سَبْعِيْنَ صِدِّيقًا 
Barang siapa belajar satu bab dari ilmu untuk diajarkan kepada manusia, maka aku berikan kepadanya pahala tujuh puluh orang shiddiq(benar). (H.R. Abu Manshur)

أَفْضَلُ الصَّدَقَةِ أَنْ يَتَعَلَّمَ الْمَرْءُالْمُسْلِمُ عِلْمًاثُمَّ يُعَلِّمُهُ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ 
Seutama-utama sedekah ialah orang islam yang mengajarkan ilmunya kepada saudaranya yang islam. (H.R. Ibnu Majah)

مَنْ عَلِمَ وَعَمِلَ وَعَلَّمَ ، فَذلِكَ الَّذِى يُدْعَى فِى مَلَكُوتِ السَّموَاتِ عَظِيمًا 
Barangsiapa menjadi orang alim, beramal dan mengajar, maka ia dipanggil (digelari) di alam langit seorang besar. (Nabi ‘Isa as)

اَلنَّاسُ رَجُلاَنِ :عَالِمُ وَمُتَعَلِّمٌ وَلَاخَيْرَفِيمَا سِوَاهُمَا
Manusia itu dua jenis: orang alim dan orang yang belajar. Tidak ada kebaikan selain dari keduanya. (H.R. Thabrani)

أَشَدُّالنَّاسِ عَذَابًا يَوْمَ الْقِيَامَةِعَالِمُ لَمْ يَنْفَعْهُ عِلْمُهُ
Seberat-berat siksaan atas manusia pada hari kiamat ialah orang alim yang tidak memanfaatkan ilmunya . (H.R. Thabrani)

مَنْ كَتَمَ عِلْمًاأَلْجَمَهُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِلِجَامٍ مِنْ نَارٍ
Barang siapa yang menyembunyikan ilmunya, maka Allah akan mengekang mulutnya pada hari kiamat dengan api neraka. (H.R. Hakim)

1 comment: