Monday, February 24, 2020

Batasan Harta Yang Diwasiatkan


عَنْ سَعْدٍ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ كَانَ النَّبِىُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعُوْدُنِى وَأَنَا مَرِيْضٌ بِمَكَّةَ ، فَقُلْتُ لِى مَالٌ أُوصِى بِمَالِى كُلِّهِ قَالَ « لاَ » . قُلْتُ فَالشَّطْرُ قَالَ « لاَ » . قُلْتُ فَالثُّلُثُ قَالَ « الثُّلُثُ ، وَالثُّلُثُ كَثِيْرٌ ، أَنْ تَدَعَ وَرَثَتَكَ أَغْنِيَاءَ خَيْرٌ مِنْ أَنْ تَدَعَهُمْ عَالَةً ، يَتَكَفَّفُوْنَ النَّاسَ فِى أَيْدِيْهِمْ ، وَمَهْمَا أَنْفَقْتَ فَهُوَ لَكَ صَدَقَةٌ حَتَّى اللُّقْمَةَ تَرْفَعُهَا فِى فِى امْرَأَتِكَ ، وَلَعَلَّ اللهُ يَرْفَعُكَ ، يَنْتَفِعُ بِكَ نَاسٌ وَيُضَرُّ بِكَ آخَرُوْنَ
Dari Sa'd ra ia berkata, Nabi saw pernah mengunjungiku ketika aku jatuh sakit di Makkah. Kukatakan pada beliau : Sesungguhnya aku memiliki harta. Haruskah aku mewasiatkan seluruhnya? Beliau menjawab : Tidak. Aku bertanya lagi, Ataukah setengah darinya? Beliau menjawab : Tidak. Aku bertanya lagi :  Ataukah sepertiga darinya?  Beliau menjawab : Ya, sepertiga. Namun sepertiga adalah sesuatu yang banyak. Lebih baik bila kamu meninggalkan ahli warismu dalam keadaan berkecukupan dari pada kamu meninggalkan mereka dalam keadaan miskin dan mengharap-harap apa yang ada di tangan manusia. Dan seagala yang kamu infakkan, maka hal itu adalah sedekah bagimu, bahkan termasuk sesuap makanan yang kamu suapkan pada bibir isterimu. Dan semoga Allah mengangkat derajatmu sehingga banyak orang mengambil manfaat darimu dan yang lain mendapat mudharat.  (H. R. Bukhari no.5354)

No comments:

Post a Comment