Monday, April 1, 2019

Orang Yang Bunuh Diri Apa Kekal Di Neraka?




Tindakan bunuh diri adalah merupakan dosa besar dan lebih besar dari membunuh seseorang.

Kementerian Waqaf dan Urusan KeIslaman Kuwait menegaskan dalam kitab terbitannya :

فَإِنَّ مَنْ قَتَل نَفْسَهُ كَانَ إِثْمُهُ أَكْثَرَ مِمَّنْ قَتَل غَيْرَهُ
Sesungguhnya orang yang melakukan bunuh diri itu dosanya lebih besar dibanding orang yang membunuh orang lain. (Kitab Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyyah Al-Kuwaitiyyah, Juz III, halaman 239)

Dan pelakunya terancam kekal di neraka jahanam, dalam hadits disebutkan :

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيْدَةٍ فَحَدِيْدَتُهُ فِى يَدِهِ يَتَوَجَّأُ بِهَا فِى بَطْنِهِ فِى نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيْهَا أَبَدًا وَمَنْ شَرِبَ سَمًّا فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ يَتَحَسَّاهُ فِى نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيْهَا أَبَدًا وَمَنْ تَرَدَّى مِنْ جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ يَتَرَدَّى فِى نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيْهَا أَبَدًا
Dari Abu Hurairah dia berkata, Rasulullah saw  bersabda : Barang siapa membunuh dirinya dengan sepotong besi, maka dengan besi yang tergenggam di tangannya itulah dia akan menikam perutnya dalam neraka Jahanam secara terus-menerus dan dia akan kekal di dalamnya. Barang siapa membunuh dirinya dengan meminum racun maka dia akan merasai racun itu dalam neraka Jahanam secara terus-terusan dan dia akan kekal di dalamnya. Dan barang siapa membunuh dirinya dengan terjun dari puncak gunung, maka dia akan terjun ke dalam neraka Jahanam secara terus-menerus untuk membunuh dirinya dan dia akan kekal di dalamnya. (H. R. Muslim no. 313)

Secara tekstual hadits di atas jelas menyatakan bahwa orang yang mati karena melakukan bunuh diri akan masuk neraka  Jahanam dan dia akan kekal di dalamnya. Hal ini sebagai balasan atas tindakan bodohnya. Tetapi apakah maksud hadits ini sesuai dengan makna yang tersuratnya atau tekstualnya?

Imam Nawawi dalam kitabnya menegaskan :

وَأَمَّا قَوْلُهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( فَهُوَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيْهَا أَبَدًا ) فَقِيْلَ فِيْهِ أَقْوَالُ أَحَدُهَا : أَنَّهُ مَحْمُوْلٌ عَلَى مَنْ فَعَلَ ذَلِكَ مُسْتَحِلًّا مَعَ عِلْمِهِ بِالتَّحْرِيْمِ فَهَذَا كَافِرٌ، وَهَذِهِ عُقُوْبَتُهُ وَالثَّانِي أَنَّ الْمُرَادَ بِالْخُلُوْدِ طُوْلُ الْمُدَّةِ وَالْإِقَامَةُ الْمُتَطَاوِلَةُ لَا حَقِيْقَةَ الدَّوَامِ كَمَا يُقَالُ : خَلَّدَ اللهُ مُلْكَ السُّلْطَانِ. وَالثَّالِثُ : أَنَّ هَذَا جَزَاؤُهُ وَلَكِنْ تَكَرَّمَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى فَأَخْبَرَ أَنَّهُ لَا يُخَلِّدُ فِي النَّارِ مَنْ مَاتَ مُسْلِمًا
Adapun sabda Rasulullah saw : Maka dia akan kekal di dalam neraka Jahanam. Maka dalam hal ini dikatakan ada beberapa pandangan. Pertama, sabda ini mesti dipahami dalam konteks orang yang mati karena bunuh diri dan menganggap bahwa tindakan bunuh diri adalah halal padahal ia tahu bahwa bunuh diri itu haram. Maka hal ini menjadikannya kafir dan dia akan kekal di dalam neraka sebagai siksaan baginya (karena melakukan tindakan bunuh diri). Kedua, apa yang dimaksud dengan kekal di dalam neraka adalah durasi waktu menetap di dalam neraka, bukan kekal dalam arti sesungguhnya, sebagaimana dikatakan : Semoga Allah kekalkan kekuasaan sultan. Ketiga, bahwa kekekalan di dalam neraka adalah balasan atas perbuatannya, akan tetapi Allah swt bermurah hati sehingga kemudian Dia mengabarkan bahwa sesungguhnya orang yang  mati dalam keadaan sebagai muslim tidak kekal di dalam neraka. (Kitab Syarah Shahih Muslim, Juz I, halaman 221)

Dapat disimpulkan bahwa selama orang yang bunuh diri tersebut masih sebagai orang muslim maka ia tidak akan kekal di neraka, tetapi kendati demikian ia akan mendekam dalam neraka dalam waktu yang sangat panjang, selama dalam tindakan bunuh diri itu dia tidak menganggap halal.Tapi kalau dia mengganpa halal maka ia akan kekal di neraka sebab ia menjadi kafir karenanya.

No comments:

Post a Comment