Saturday, March 23, 2019

Penghapus (Penghancur) Pahala Sedekah




Bebera paperbuatan yang dapat menghapuskan (menghancurkan) pahala sedekah diantaranya adalah menyebut-nyebut pemberian dan menyakiti perasan si penerimanya.

Perbuatan riya' juga dapat menghapuskan (menghancurkan) pahala sedekah, yakni orang yang menampakkan kepada orang banyak bahwa sedekah yang dilakukan adalah karena mengharapkan ridha Allah, padahal hakikatnya ia hanya ingin dipuji oleh orang lain, atau dirinya menjadi terkenal sebagai orang yang memiliki sifat yang terpuji supaya orang hormat kepadanya, atau dikatakan bahwa dia adalah orang yang dermawan atau dengan niat lainnya yang berkaitan dengan tujuan dunia, tanpa memperhatikan niat ikhlas karena Allah dan ridha-Nya serta pahala-Nya yang berlimpah. Dalam Al-Qur'an disebutkan :

الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيْلِ اللهِ ثُمَّ لاَ يُتْبِعُوْنَ مَا أَنْفَقُوْا مَنًّا وَلاَ أَذًى لَّهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ وَلاَ خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلاَ هُمْ يَحْزَنُوْنَ
Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Q.S. 2 Al Baqarah 262)

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لاَ تُبْطِلُواْْصَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَاْلأَذَى كَالَّذِيْ يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاء النَّاسِ
Hai orang-orang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya' kepada manusia. (Q.S. 2 Al Baqarah 264)

Dalam hadits disebutkan :

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلاَثَةٌ لاَ يَنْظُرُ اللهُ إِلَيْهِمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ الْعَاقُّ لِوَالِدَيْهِ وَمُدْمِنُ الْخَمْرِ وَالْمَنَّانُ بِمَا أَعْطَى
Dari Abdullah bin Umar, Rasulullah saw bersabda : Tiga macam orang, Allah tidak mau memandang kepada mereka di hari kiamat, yaitu orang yang menyakiti kedua orang tuanya, orang yang gemar minum khamr (minuman keras), dan orang yang suka menyebut-nyebut apa yang telah diberikannya. (H. R. Baihaqi no. 17805, Ibnu Hibban no. 7340 dan lainnya)

عَنْ أَبِى سَعِيْدٍ الْخُدْرِىِّ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ صَاحِبُ خَمْسٍ مُدْمِنُ خَمْرٍ وَلاَ مُؤْمِنٌ بِسِحْرٍ وَلاَ قَاطِعُ رَحِمٍ وَلاَ كَاهِنٌ وَلاَ مَنَّانٌ
Dari Abu Said Al-Khudry ia berkata, Rasulullah saw bersabda : Tidak akan masuk surga lima golongan, yaitu orang yang gemar minum khamr (minuman keras), orang yang percaya sihir, memutuskan silaturrahim, percaya dukun, dan orang yang suka menyebut-nyebut pemberiannya. (H. R. Ahmad no. 11405) 

No comments:

Post a Comment