Saturday, December 22, 2018

Hukum Arisan Menurut Islam




Arisan merupakan kegiatan sekelompok orang yang mengumpulkan uang atau barang dalam jumlah yang sama dan akan ada yang menjadi pemenang melalui undian. Arisan dilaksanakan secara berkala sampai semua anggota di dalam arisan memperolehnya.

Kegiatan ini diperbolehkan karena ada unsur manfaatnya bagi anggotanya yaitu saling tolong menolong, dan selama tidak ada unsur penipuan yang dilakukan oleh salah seorang anggotanya.

Dalam Al-Qur'an kita disuruh saling tolong menolong dalam kebaikan, seperti disebutkan dalam ayat :

وَتَعَاوَنُوْا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلاَ تَعَاوَنُوْا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللهَ إِنَّ اللهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ
Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. (Q.S. 5 Al Maa-idah 2)

Imam Syihabuddin Al-Qalyubi Al-Mishri dan Imam Syihabuddin Ahmad Al-Burullusi Al-Mishri dalam kitabnya menegskan :

فَرْعٌ : الْجُمُعَةُ الْمَشْهُوْرَةُ بَيْنَ النِّسَاءِ بِأَنْ تَأْخُذَ امْرَأَةٌ مِنْ كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْ جَمَاعَةٍ مِنْهُنَّ قَدْرًا مُعَيَّنًا فِي كُلِّ جُمُعَةٍ أَوْ شَهْرٍ وَتَدْفَعُهُ لِوَاحِدَةٍ بَعْدَ وَاحِدَةٍ، إلَى آخِرِهِنَّ جَائِزَةٌ كَمَا قَالَهُ الْوَلِيُّ الْعِرَاقِيُّ
(Cabang) Hari Jum’at yang termasyhur di antara para wanita, yaitu apabila seseorang wanita mengambil dari setiap wanita dari jama’ah para wanita sejumlah uang tertentu pada setiap hari Jum’at atau setiap bulan dan menyerahkan keseluruhannya kepada salah seorang, sesudah yang lain, sampai orang terakhir dari jamaah tersebut adalah boleh sebagaimana pendapat Al-Wali Al-Iraqi.(Kitab Hasyiata Qalyubi wa 'Umairah 'ala Syarh Al-Mahalli 'ala Minhaj Ath-Thalibin, Juz VII, halaman 338)

Mengenai adanya undian, maka undian dalam arisan masih diperbolehkan, sebab undian dalam arisan beda dengan undian dalam judi, dan tidak semua undian itu judi dan dilarang, walaupun semua judi pasti mengandung undian.

Hal ini pernah dilakukan Nabi ketika mau bepergian, beliau mengadakan undian untuk menentukan siapa istri beliau yang akan mendampinginya. Dalam hadits disebutkan :

عَنْ عَائِشَةَ  رَضِىَ اللهُ عَنْهَا قَالَتْ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ إِذَا أَرَادَ سَفَرًا أَقْرَعَ بَيْنَ نِسَائِهِ، فَأَيَّتُهُنَّ خَرَجَ سَهْمُهَا خَرَجَ بِهَا مَعَهُ، وَكَانَ يَقْسِمُ لِكُلِّ امْرَأَةٍ مِنْهُنَّ يَوْمَهَا وَلَيْلَتَهَا، غَيْرَ أَنَّ سَوْدَةَ بِنْتَ زَمْعَةَ وَهَبَتْ يَوْمَهَا وَلَيْلَتَهَا، لِعَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ تَبْتَغِى بِذَلِكَ رِضَا رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ
Dari Aisyah rah berkata : Adalah Rasulullah saw apabila hendak mengadakan suatu perjalanan, beliau melakukan undian siapa diantara isteri-isteri beliau yang keluar namanya untuk turut serta bersama beliau. Dan juga beliau selalu menggilir isteri-isteri beliau untuk setiap hari dan malamnya kecuali Saudah binti Zam'ah yang dia telah menghibahkan jatah giliran hari dan malamnya kepada  Aisyah isteri Nabi saw, dengan tujuan mencari ridho Rasulullah saw. (H. R. Bukhari no. 2593)

No comments:

Post a Comment