Monday, May 22, 2017

Rukun puasa dan yang membatalkannya



Rukun (fardhu) puasa

1. Niat pada malamnya, yaitu setiap malam selama bulan Ramadhan, maksudnya malam sebelum puasa pada pagi harinya

عَنْ حَفْصَةَ زَوْجِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ لَمْ يُجْمِعِ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ
Dari Hafshah istri Nabi saw bahwasanya Rasulullah saw bersabda : Barang siapa yang tidak berniat puasa pada malamnya sebelum fajar terbit (shubuh), maka tiada puasa baginya. (H. R. Abu Daud no. 2456, Baihaqi no. 8161 dan lainnya)

Kecuali puasa sunnah, boleh berniat pada siang hari, asal sebelum zawal (matahari condong ke barat)

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِيْنَ قَالَتْ دَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ شَىْءٌ. فَقُلْنَا لاَ. قَالَ فَإِنِّى إِذًا صَائِمٌ. ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللهِ أُهْدِىَ لَنَا حَيْسٌ. فَقَالَ أَرِيْنِيْهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا. فَأَكَلَ
Dari Aisyah Ummul Mu'minin ia berkata : Pada suatu hari Nabi saw datang ke (rumah) saya, beliau bertanya : Adakan makanan padamu? Kami menjawab : Tidak ada apa-apa. Beliau lalu bersabda : Kalau begitu baiklah, sekarang saya puasa. Kemudian pada hari lain beliau datang pula, Lalu kami berkata : Ya Rasulullah, kita telah diberi hadiah kue haisun. Maka beliau bersabda : Mana kue itu. Sebenarnya saya dari pagi puasa. Lalu beliau makan kue itu.  (H. R. Muslim no. 2771)

2. Menahan diri, dari segala yang membatalkan puasa sejak terbit fajar (shubuh) sampai terbenamnya matahari (maghrib)

Yang membatalkan puasa.

1. Makan dan minum

وَكُلُوْا وَاشْرَبُوْا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ اْلأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ
Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. (Q.S. 2 Al Baqarah 187)

Makan dan minum yang membatalkan puasa ialah apabila dilakukan dengan sengaja. Kalau tidak sengaja, misalnya lupa maka tidak membatalkan puasa.

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ نَسِىَ وَهُوَ صَائِمٌ فَأَكَلَ أَوْ شَرِبَ فَلْيُتِمَّ صَوْمَهُ فَإِنَّمَا أَطْعَمَهُ اللهُ وَسَقَاهُ
Dari Abu Hurairah ra ia berkata, Rasulullah saw bersabda : Barang siapa lupa, sedangkan ia dalam keadaan puasa, kemudian ia makan atau minum, maka hendaklah puasanya disempurnakan, karena sesungguhnya Allah-lah yang memberi makan dan minum kepadanya. (H. R. Muslim no. 2772)

2. Muntah yang disengaja, sekalipun tidak ada yang kembali ke dalam. Muntah yang tidak disengaja tidaklah membatalkan puasa

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِىَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ ذَرَعَهُ الْقَىْءُ فَلَيْسَ عَلَيْهِ قَضَاءٌ وَمَنِ اسْتَقَاءَ عَمْدًا فَلْيَقْضِ
Dari Abu Hurairah, bahwasanya Nabi saw bersabda : Barang siapa terpaksa muntah, tidaklah wajib mengqodho puasanya, dan barang siapa yang mengusahakan muntah, maka hendaklah ia mengqodho puasanya. (H. R. Tirmidzi no. 724, Ahmad no. 10737 dan lainnya)

3. Bersetubuh di siang hari

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلَى نِسَآئِكُمْ

Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan Puasa bercampur dengan istri-istri kamu. (Q.S. 2 Al Baqarah 187)

No comments:

Post a Comment