Saturday, March 19, 2016

Hukum niat puasa setelah subuh






Kalau puasanya puasa wajib (seperti puasa di bulan Ramadhan), maka niat puasa setelah subuh hukumnya tidak sah.

عَنْ حَفْصَةَ عَنِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ لَمْ يُجْمِعِ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ
Dari Hafshah, dari Nabi saw, beliau bersabda : Barang siapa yang tidak berniat akan berpuasa pada malam hari sebelum terbit fajar, maka tidaklah ia berpuasa. (H. R. Tirmidzi no. 734, Ahmad no. 27214 dan lainnya)

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِيْنَ قَالَتْ دَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ شَىْءٌ. فَقُلْنَا لاَ. قَالَ فَإِنِّى إِذًا صَائِمٌ. ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرَ فَقُلْنَا يَا رَسُوْلَ اللهِ أُهْدِىَ لَنَا حَيْسٌ. فَقَالَ أَرِيْنِيْهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا. فَأَكَلَ
Dari Aisyah Ummul Mukminin, ia berkata; Pada suatu hari, Nabi saw telah datang ke rumahku dan bertanya, Apakah kamu mempunyai makanan? kami menjawab. Tidak. Beliau bersabda: Kalau begitu, saya akan berpuasa. Kemudian beliau datang lagi pada hari yang lain dan kami berkata, Wahai Rasulullah, kita telah diberi hadiah berupa Hais (makanan yang terbuat dari kurma, minyak samin dan keju). Maka beliau pun bersabda: Bawalah kemari, sesungguhnya dari tadi pagi aku berpuasa. Lalu beliau memakannya. (H. R. Muslim no. 2771)

Perlu diketahui bahwa dalam masalah sah atau tidaknya niat puasa sunnah setelah terbit fajar, ternyata masih terdapat perbedaan pendapat (ikhtilaf) di kalangan ulama. Namun menurut pendapat kebanyakan ulama (termasuk di dalamnya Imam Syafi'i), bahwa sah niat puasa sunnah setelah terbit fajar, dengan syarat sebelum zawal (sebelum matahari condong ke arah barat / dhuhur)

{ فَرْعٌ } فِي مَذَاهِبِهِمْ فِي نِيَّةِ صَوْمِ التَّطَوُّعِ . ذَكَرْنَا أَنَّ مَذْهَبَنَا صِحَّتَهُ بِنِيَّةِ قَبْلَ الزَّوَالِ وَبِهِ قَالَ عَلِيُّ ابْنُ أَبِيْ طَالِبٍ وَاْبُن مَسْعُوْدٍ وَحُذَيْفَةُ بْنُ اْليَمَانِ وَطَلْحَةُ وَأَبْوِ أَيُّوْبَ الْأَنْصَارِيُّ وَابْنُ عَبَّاسٍ وَأَبُوْ حَنِيْفَةَ وَأَحْمَدُ وَآخَرُوْنَ. وَقَالَ ابْنُ عُمَرَ وَأَبُو الشَّعْثَاءِ جَابِرُ بْنُ زَيْدٍ التَّابِعِيُّ وَمَالِكٌ وَزُفَرُ وَدَاوُدَ لَا يَصِحُّ إِلَّا بِنِيَّةٍ مِنَ اللَّيْلِ وَبِهِ قَالَ الْمُزَنِّيْ وَأَبُوْ يَحْيَى اْلبَلْخِيُّ مِنْ أَصْحَابِنَا. وَرَوَى الشَّافِعِيُّ وَالْبَيْهَقِيُّ بِالْإِسْنَادِ الصَّحِيْحِ عَنْ حُذَيْفَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّهُ بَدَا لَهُ الصَّوْمُ بَعْدَ مَا زَالَتِ الشَّمْسُ فَصَامَ، وَاللهُ أَعْلَمُ   
(Sebuah cabang masalah) dalam menerangkan pendapat para ulama dalam masalah niat puasa sunnah. Kami telah menyebutkan mahwasanya madzhab kami (Syafi'i) berpendapat bahwa sah hukumnya niat puasa sunnah sebelum zawal. Sesuai dengan pendapat madzhab kami ini adalah pendapatnya Ali bin Abi Thalib, Ibnu Mas'ud, Hudzaifah bin Yaman, Thalhah, Abu Ayyub Al-Anshari, Ibnu Abbas, Abu Hanifah, Ahmad bin Hanbal, dan para ulama lainnya. Sedangkan Ibnu Umar, Abu Sya'tsa' Jabir bin Zaid At-Tabi'i, Malik, Zufar dan Daud Adz-Dzahiri berpendapat tidak sah niat puasa sunnah kecuali di waktu malam. Sesuai dengan pendapat mereka ini adalah pendapat Imam Al-Muzani dan Imam Abu Yahya Al-Balkhi dari sahabat kami. Imam Syafi'i dan Imam Baihaqi telah meriwayatkan dengan sanad yang shahih dari sahabat Hudzaifah ra, bahwasanya ia niat puasa setelah zawal, lalu ia berpuasa. Dan Allah yang lebih mengetahui. (Kitab Al-Majmu' Syarhul Muhadzdzab, Juz VI, halaman 302-303)

No comments:

Post a Comment