Tuesday, February 23, 2016

Menghadap dan membelakangi kiblat ketika buang hajat




Menghadap dan membelakangi kiblat ketika buang hajat (buang air besar atau air kecil) di WC yang ada di dalam rumah (sebuah bangunan), hukumnya boleh, bukan haram

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِى كَنِيفِهِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ
Dari Ibnu Umar, ia berkata : Saya pernah melihat Rasulullah saw (sedang buang hajat) di WC nya menghadap kiblat. (H. R. Ibnu Majah no. 344)

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ ذُكِرَ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوْمٌ يَكْرَهُوْنَ أَنْ يَسْتَقْبِلُوْا بِفُرُوْجِهِمُ الْقِبْلَةَ فَقَالَ أُرَاهُمْ قَدْ فَعَلُوْهَا اسْتَقْبِلُوْا بِمَقْعَدَتِى الْقِبْلَةَ
Dari Aisyah, ia berkata : Telah diceritakan di hadapan Rasulullah saw bahwa ada suatu kaum yang tidak mau menghadapkan kemaluan mereka (ketika buang hajat) ke arah kiblat. Kemudian beliau bersabda : Aku pun telah melihat mereka melakukannya. Hadapkanlah WC ku ke arah kiblat. (H. R. Ibnu Majah no. 346)

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ رَقِيْتُ عَلَى بَيْتِ أُخْتِى حَفْصَةَ فَرَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاعِدًا لِحَاجَتِهِ مُسْتَقْبِلَ الشَّامِ مُسْتَدْبِرَ الْقِبْلَةِ.
Dari Ibnu Umar, ia berkata : Saya pernah menaiki rumah saudara perempuan saya, Hafshah (salah seorang istri Rasulullah). Saya melihat Rasulullah saw buang hajat menghadap ke Syam, membelakangi arah kiblat. (H. R. Muslim no. 634)

Memang terdapat hadits yang melarang kita buang hajat menghadap kiblat atau membelakanginya, sebagaimana hadits di bawah ini :

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا جَلَسَ أَحَدُكُمْ عَلَى حَاجَتِهِ فَلاَ يَسْتَقْبِلِ الْقِبْلَةَ وَلاَ يَسْتَدْبِرْهَا
Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah saw, beliau bersabda : Apabila salah seorang diantara kamu buang hajat, maka tidak boleh menghadap ke arah kiblat dan tidak boleh pula membelakanginya. (H. R. Muslim no. 633)

Mengenai hadits ini para ulama menjelaskan sebagai berikut :

اَلنَّهْيُ عَنِ اسْتِقْبَالِ اْلقِبْلَةِ وَاسْتِدْبَارِهَا عِنْدَ قَضَاءِ الْحَاجَةِ إِنَّمَا هُوَ فِى الصَّحْرَاءِ وَأَمَّا فِى اْلبُنْيَانِ فَلَا بَأْسَ
Larangan menghadap kiblat dan membelakanginya ketika buang hajat, yaitu di tanah lapang. Adapun buang hajat di dalam sebuah bangunan, tidaklah mengapa. (Kitab Taqliqu Shahihi Muslim, JUz I, halaman 126)

Bahkan boleh hukumnya seseorang buang hajat di tanah lapang sambil menghadap kiblat atau membelakanginya, asalkan antara orang tersebut dengan kiblat ada sesuatu yang menutupi atau menghalanginya.

عَنْ مَرْوَانَ اْلأَصْفَرِ قَالَ رَأَيْتُ ابْنَ عُمَرَ أَنَاخَ رَاحِلَتَهُ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ثُمَّ جَلَسَ يَبُوْلُ إِلَيْهَا فَقُلْتُ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَلَيْسَ قَدْ نُهِىَ عَنْ هَذَا قَالَ بَلَى إِنَّمَا نُهِىَ عَنْ ذَلِكَ فِى الْفَضَاءِ فَإِذَا كَانَ بَيْنَكَ وَبَيْنَ الْقِبْلَةِ شَىْءٌ يَسْتُرُكَ فَلاَ بَأْسَ.
Dari Marwan Al-Ashfar, ia berkata : Saya telah melihat Ibnu Umar memberhentikan kendaraannya menghadap ke arah kiblat, kemudian beliau duduk buang air kecil menghadap kepadanya. Saya (kata Marwan) bertanya : Hai Abu Abdirrahman (panggilan Ibnu Umar), bukankah hal ini telah dilarang? Beliau menjawab : Ya, sesungguhnya yang terlarang itu adalah di tanah lapang. Apabila terdapat sesuatu yang menutupi antara kamu dengan kiblat, maka tidak mengapa. (H. R. Abu Daud no. 11)

Imam Nawawi telah berfatwa dalam kitabnya Syarah Shahih Muslim berikut ini :

إِنَّمَا يَجُوْزُ اْلإِسْتِقْبَالُ وَاْلإِسْتِدْبَارُ فِي الْبُنْيَانِ إِذَا كَانَ قَرِيْبًا مِنْ سَاتِر مِنْ جُدْرَانٍ وَنَحْوِهَا، مِنْ حَيْثُ يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ ثَلَاثَة أَذْرُعٍ فَمَا دُوْنَهَا، وَبِشَرْطٍ آخَرَ وَهُوَ أَنْ يَكُوْنَ الْحَائِلُ مُرْتَفِعًا بِحَيْثُ يَسْتُرُ أَسَافِلَ الْإِنْسَانِ، وَقَدَّرُوْهُ بِآخِرَةِ الرَّحْلِ وَهِيَ نَحْوُ ثُلُثَيْ ذِرَاعٍ ، فَإِنْ زَادَ مَا بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ عَلَى ثَلَاثَة أَذْرُعٍ ، أَوْ قَصُرَ الْحَائِلُ عَنْ آخِرَةِ الرَّحْلِ فَهُوَ حَرَامٌ كَالصَّحْرَاءِ إِلَّا إِذَا كَانَ فِي بَيْتٍ بُنِيَ لِذَلِكَ فَلَا حَجْرَ فِيْهِ كَيْفَ كَانَ
Sesungguhnya diperbolehkan menghadap kiblat dan membelakanginya (ketika bang hajat) dalam sebuah bangunan, jika tempat buang hajat tersebut berdekatan dengan tabir, baik berupa tembok ataupun sejenisnya, sekiranya jarak antara buang hajat dengan tabir itu sekitar tiga hasta atau kurang, dan disyaratkan bahwa penghalangnya itu tingginya kira-kira dapat menutupi anggota badan seseorang bagian bawah. Para ulama telah memperkirakan setinggi dua pertiga hasta. Apabila antara tempat buang hajat dengan tabir penghalang itu lebih dari tiga hasta atau penghalangnya pendek sehingga kurang dari dua pertiga hasta, maka haram hukumnya, sama halnya seperti di tanah lapang, kecuali WC itu berada di dalam rumah yang memang dibangun khusus untuk yang demikian itu, maka tidak terlarang padanya bagaimanapun keadaannya. (Kitab Syarah Shahih Muslim, Juz I, halaman 421)

No comments:

Post a Comment