Wednesday, August 12, 2015

Pendapat syekh Ibnu Taimiyah tentang tahlilan



PENDAPAT IBNU TAIMIYAH
Syaikhul Islam Taqiyuddin Muhammad ibnu Ahmad ibnu Abdul Halim (yang lebih populer dengan julukan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dari madzhab Hambali) adalah ulama sekaligus imam besar yang diagung-agungkan oleh orang-orang yang tidak menyukai tahlilan, kenyataannya dalam kitab beliau (Majmu’ Fatawa) juz 22 halaman 519 – 520 beliau mengatakan :
وَسُئِلَ عَنْ رَجُلٍ يُنْكِرُ عَلَى أَهْلِ الذِّكْرِ يَقُولُ لَهُمْ هَذَا الذِّكْرُ بِدْعَةٌ وَجَهْرُكُمْ فِي الذِّكْرِ بِدْعَةٌ وَهُمْ يَفْتَتِحُونَ بِالْقُرْآنِ وَيَخْتَتِمُونَ ثُمَّ يَدْعُونَ لِلْمُسْلِمِينَ الْأَحْيَاءِ وَالْأَمْوَاتِ وَيَجْمَعُونَ التَّسْبِيحَ وَالتَّحْمِيدَ وَالتَّهْلِيلَ وَالتَّكْبِيرَ وَالْحَوْقَلَةَ وَيُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم ... فَأَجَابَ الِاجْتِمَاعُ لِذِكْرِ اللَّهِ وَاسْتِمْتَاعِ كِتَابِهِ وَالدُّعَاءُ عَمَلٌ صَالِحٌ وَهُوَ مِنْ أَفْضَلِ الْقُرُبَاتِ وَالْعِبَادَاتِ فِي الْأَوْقَاتِ فَفِي الصَّحِيحِ عَنْ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم أَنَّهُ قَالَ إنَّ لِلَّهِ مَلَائِكَةً سَيَّاحِينَ فِي الْأَرْضِ فَإِذَا مَرُّوا بِقَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ تَنَادَوْا هَلُمُّوا إلَى حَاجَتِكُمْ وَذَكَرَ الْحَدِيثَ وَفِيهِ وَجَدْنَاهُمْ يُسَبِّحُونَك وَيَحْمَدُونَك وَأَمَّا مُحَافَظَةُ الْإِنْسَانِ عَلَى أَوْرَادٍ لَهُ مِنْ الصَّلَاةِ أَوْ الْقِرَاءَةِ أَوْ الذِّكْرِ أَوْ الدُّعَاءِ طَرَفِي النَّهَارِ وَزُلَفًا مِنْ اللَّيْلِ وَغَيْرِ ذَلِكَ فَهَذَا سُنَّةُ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِ اللَّهِ قَدِيمًا وَحَدِيثًا
“Syaikh Ibnu Taimiyah ditanya, tentang seseorang yang memprotes ahli dzikir (berjamaah) dengan berkata kepada mereka, Dzikir kalian ini bid’ah, mengeraskan suara yang kalian lakukan juga bid’ah. Mereka memulai dan menutup dzikirnya dengan Al-Qur’an, lalu mendo’akan kaum muslimin yang masih hidup maupun yang sudah meninggal. Mereka mengumpulkan antara tasbih, tahmid, tahlil, takbir, hauqalah (laa haula wa laa quwwata illaabillaah) dan shalawat kepada Nabi saw.?” Lalu Ibnu Taimiyah menjawab: “Berjamaah dalam berdzikir kepada Allah, mendengarkan Al-Qur’an dan berdo’a adalah amal shaleh, termasuk qurbah (pendekatan diri) dan ibadah yang paling utama dalam setiap waktu. Dalam shahih Bukhari, Nabi saw, bersabda: “Sesungguh nya Allah memiliki banyak malaikat yang selalu bepergian dimuka bumi. Apabila mereka bertemu dengan sekumpulan orang yang berdzikir kepada Allah, maka mereka memanggil, “Silahkan sampaikan hajat kalian”, lanjutan hadits tersebut terdapat redaksi, “Kami menemukan mereka bertasbih dan bertahmid kepada-Mu”… Adapun memelihara rutinitas aurad (bacaan-bacaan wirid) seperti shalat, membaca Al-Qur’an, berdzikir atau berdo’a, setiap pagi dan sore serta pada sebagian waktu malam dan lain-lain, hal ini merupakan tradisi Rasulullah saw, dan hamba-hamba Allah yang saleh, zaman dulu dan sekarang”.
Masih dalam kitab Majmu’ Fatawa juz 24 halaman 298 disebutkan:
وَأَمَّا الْقِرَاءَةُ عَلَى الْقَبْرِ فَكَرِهَهَا أَبُو حَنِيفَةَ وَمَالِكٌ وَأَحْمَدُ فِي إحْدَى الرِّوَايَتَيْنِ وَلَمْ يَكُنْ يَكْرَهُهَا فِي الْأُخْرَى وَإِنَّمَا رُخِّصَ فِيهَا لِأَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ ابْنَ عُمَرَ أَوْصَى أَنْ يُقْرَأَ عِنْدَ قَبْرِهِ بِفَوَاتِحِ الْبَقَرَةِ وَخَوَاتِيمِهَا وَرُوِيَ عَنْ بَعْضِ الصَّحَابَةِ قِرَاءَةُ سُورَةِ الْبَقَرَةِ فَالْقِرَاءَةُ عِنْدَ الدَّفْنِ مَأْثُورَةٌ فِي الْجُمْلَةِ وَأَمَّا بَعْدَ ذَلِكَ فَلَمْ يُنْقَلْ فِيهِ أَثَرٌ
“Adapun bacaan di atas kuburan itu dimakruhkan oleh Abu Hanifah, Malik, dan dalam salah satu riwayat Ahmad, sementara dalam riwayat beliau lainnya tidak memakruhkannya, ia mengizinkannya kerena telah sampai kepadanya hadis Ibnu Umar bahwa ia berwasiat agar dibacakan pembukaan dan penutup surah Al-Baqarah di atas kuburannya. Dan telah diriwayatkan dari sebagian sahabat agar dibacakan surah Al-Baqarah di atas kuburan mereka. Adapun bacaan ketika dikuburkan, maka ia telah diriwayatkan, dan adapun setelahnya tidak ada riwayat tentangnya”. 
Dan dalam juz 24 halaman 314 - 315 beliau berkata:
فَأَجَابَ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ أَمَّا الصَّدَقَةُ عَنْ الْمَيِّتِ فَإِنَّهُ يُنْتَفَعُ بِهَا بِاتِّفَاقِ الْمُسْلِمِينَ وَقَدْ وَرَدَتْ بِذَلِكَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحَادِيثُ صَحِيحَةٌ مِثْلُ قَوْلِ سَعْدٍ يَا رَسُولَ اللهِ إنَّ أُمِّي اُفْتُلِتَتْ نَفْسُهَا وَأُرَاهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ تَصَدَّقَتْ فَهَلْ يَنْفَعُهَا أَنْ أَتَصَدَّقَ عَنْهَا فَقَالَ نَعَمْ وَكَذَلِكَ يَنْفَعُهُ الْحَجُّ عَنْهُ وَالْأُضْحِيَّةُ عَنْهُ وَالْعِتْقُ عَنْهُ وَالدُّعَاءُ وَالِاسْتِغْفَارُ لَهُ بِلَا نِزَاعٍ بَيْنَ الْأَئِمَّةِ
“Beliau menjawab : Segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam. Adapun sedekah untuk mayat, maka ia bisa mengambil manfa’at berdasarkan kesepakatan umat islam, semua itu terkandung dalam beberapa hadits shahih dari Nabi saw, seperti kata Sa’ad “Ya Rasul Allah, sesungguhnya ibuku wafat, dan aku berpendapat jika ia masih dapat berbicara pasti ingin bersedekah, apakah bermanfaat jika aku bersedekah sebagai gantinya ?” maka beliau menjawab “Ya”, Begitu juga bermanfaat bagi mayat : Haji, qurban, memerdekakan budak, do’a dan istighfar kepadanya, yang ini tanpa perselisihan di antara para imam.
Dan lebih spesifik lagi beliau menjelaskan dalam hal sampainya hadiah pahala shalat, puasa dan bacaan Al-Qur’an kepada mayat pada juz 24 halaman 322 sebagai berikut ini :
فَإِذَا أُهْدِيَ لِمَيِّتٍ ثَوَابُ صِيَامٍ أَوْ صَلَاةٍ أَوْ قِرَاءَةٍ جَازَ ذَلِكَ
“jika saja dihadiahkan kepada mayat pahala puasa, pahala shalat atau pahala bacaan (Al-Qur’an/kalimah thayyibah) maka hukumnya diper-bolehkan”.
Masih dalah kitab Majmu’ Fatawa pada juz 24 halaman 324 beliau berkata :
 َسُئِلَ عَنْ قِرَاءَةِ أَهْلِ الْمَيِّتِ تَصِلُ إلَيْهِ وَالتَّسْبِيحُ وَالتَّحْمِيدُ وَالتَّهْلِيلُ وَالتَّكْبِيرُ إذَا أَهْدَاهُ إلَى الْمَيِّتِ يَصِلُ إلَيْهِ ثَوَابُهَا أَمْ لَا فَأَجَابَ يَصِلُ إلَى الْمَيِّتِ قِرَاءَةُ أَهْلِهِ وَتَسْبِيحُهُمْ وَتَكْبِيرُهُمْ وَسَائِرُ ذِكْرِهِمْ للهِ تَعَالَى إذَا أَهْدَوْهُ إلَى الْمَيِّتِ وَصَلَ إلَيْهِ واللهُ أَعْلَمُ
 “Dan beliau ditanya tentang bacaan ahlul bait : Sampai kepadanya? Tasbih, tahmid, tahlil dan takbir, apabila pahalanya dihadiahkan kepada mayat sampai atau tidak? Maka beliau menjawab : Bacaan tasbih, takbir dan dzikir-dzikir kepada Allah lainnya apabila pahalanya dihadiahkan kepada si mayat, niscaya sampailah pahala kepadanya. Allah lebih mengetahui.
Masih dalam juz 24 halaman 366, syekh Ibnu Taymiyah berfatwa:
أَمَّا الْقِرَاءَةُ وَالصَّدَقَةُ وَغَيْرُهُمَا مِنْ أَعْمَالِ الْبِرِّ فَلَا نِزَاعَ بَيْنَ عُلَمَاءِ السُّنَّةِ وَالْجَمَاعَةِ فِي وُصُولِ ثَوَابِ الْعِبَادَاتِ الْمَالِيَّةِ كَالصَّدَقَةِ وَالْعِتْقِ كَمَا يَصِلُ إلَيْهِ أَيْضًا الدُّعَاءُ وَالِاسْتِغْفَارُ وَالصَّلَاةُ عَلَيْهِ صَلَاةَ الْجِنَازَةِ وَالدُّعَاءُ عِنْدَ قَبْرِهِ وَتَنَازَعُوا فِي وُصُولِ الْأَعْمَالِ الْبَدَنِيَّةِ كَالصَّوْمِ وَالصَّلَاةِ وَالْقِرَاءَةِ وَالصَّوَابُ أَنَّ الْجَمِيعَ يَصِلُ إلَيْهِ فَقَدْ ثَبَتَ فِي الصَّحِيحَيْنِ عَنْ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم أَنَّهُ قَالَ مَنْ مَاتَ وَعَلَيْهِ صِيَامٌ صَامَ عَنْهُ وَلِيُّهُ وَثَبَتَ أَيْضًا أَنَّهُ أَمَرَ امْرَأَةً مَاتَتْ أُمُّهَا وَعَلَيْهَا صَوْمٌ أَنْ تَصُومَ عَنْ أُمِّهَا
“Dan adapun bacaan dan sedekah dan amal-amal kebajikan lainnya tidak diperselisihkan di antara ulama Ahlusunnah wal Jamaah bahwa akan sampai pahala amal-amal ibadah maliah (harta) seperti sedekah dan memerdekakan budak, sebagaimana sampai juga pahala do’a dan istighfar, shalat jenazah dan mendo’akannya di atas kuburan. Para ulama itu berselisih dalam masalah sampainya pahala amal-amal badaniah seperti puasa, shalat dan bacaaan Al-Quran. Pendapat yang benar adalah semua pahala amal-amal itu akan sampai. Telah tetap dalam Shahihain (Bukhari & Muslim) dari Nabi saw, : Barang siapa mati dan ia ada tanggungan puasa maka keluarganya berpuasa untuknya. Dalam hadis lain, Bahwa Nabi memerintah seorang perempuan yang ditinggal mati ibunya sementara ia mempunyai tanggungan puasa agar si anak itu berpuasa untuk ibunya”.
Sebenarnya masih banyak fatwa-fatwa syekh Ibnu Taymiyah yang memperbolehkan bahkan mendukung sampainya pahala kepada orang yang telah meninggal. Tetapi kenapa para pengikutnya masih saja membenci dan memusuhi serta menganggap tahlilan dan sejenisnya itu haram. Semoga Allah memberi petunjuk kepada mereka.
Demikian juga ulama-ulama penerus Syekh Ibnu Taymiyah yaitu syekh Ibnu Qayyim Al-Jauziyah (ulama ini juga panutan bagi orang-orang yang membenci kegiatan tahlilan) mengatakan tentang sampainya hadiah pahala bacaan Al-Qur’an dan diperbolehkannya membaca Al-Qur’an di atas (sisi) kuburan, dan lebih jelasnya dalam kitabnya Al-Ruh halaman 186 - 187 ia menjelaskan:
وَقَدْ ذُكِرَ عَنْ جَمَاعَةٍ مِنَ السَّلَفِ أَنَّهُمْ أَوْصُوا أَنْ يُقْرَأَ عِنْدَ قُبُورِهِمْ وَقْتَ الدَّفْنِ قَالَ عَبْدُ الْحَقِّ يُرْوَى أَنَّ عَبْدَ اللهِ بْنِ عُمَرَ أَمَرَ أَنْ يُقْرَأَ عِنْدَ قَبْرِهِ سُورَةَ الْبَقَرَةِ وَمِمَّنْ رَأَى ذلِكَ الْمَعْلَى بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ وَكَانَ الإِمَامُ أَحْمَدَ يُنْكِرُ ذلِكَ أَوَّلًا حَيْثُ لَمْ يَبْلُغْهُ فِيهِ أَثَرٌ ثُمَّ رَجَعَ عَنْ ذلِكَ وَقَالَ الْخَلَالُ فِي الْجَامِعِ كِتَابُ الْقِرَاءَةِ عِنْدَ الْقُبُورِ أَخْبَرَنَا الْعَبَّاسُ بْنُ مُحَمَّدٍ الدَّوْرِيُّ حَدَثَنَا يَحْيَى بْنُ مُعِينٍ حَدَثَنَا مُبَشِّرِ الْحَلَبِيِّ حَدَثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنِ الْعَلَاءِ بْنِ اللَّجْلاَجِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قَالَ أَبِي إِذَا أَنَا مُتُّ فَضَعْنِي فِي اللَّحْدِ وَقُلْ بِسْمِ اللهِ وَعَلَى سُنَّةِ رَسُولِ اللهِ وَسُنَّ عَلَيَّ التُّرَابُ سَنًا وَاقْرَأْ عِنْدَ رَأْسِي بِفَاتِحَةِ الْبَقَرَةِ فَإِنِّي سَمِعْتُ عَبْدَ اللهَ بْنَ عُمَرَ يَقُولُ ذلِكِ قَالَ عَبَّاسُ الدَّوْرِيُّ سَأَلْتُ أَحْمَدَ بْنَ حَنْبَلٍ قُلْتُ تَحْفَظُ فِي الْقِرَاءَةِ عَلَى الْقَبْرِ شَيْئًا فَقَالَ لَا وَسَأَلْتُ يَحْيَى بْنِ مُعِينٍ فَحَدَثَني بِهذَا الْحَدِيثَ قَالَ الْخَلَالُ وَأَخْبَرَنِي الْحَسَنُ بْنُ أَحْمَدَ الْوَرَّاقُ حَدَثَنِي عَلِيُّ بْنُ مُوسَى الْحَدَّادِ وَكَانَ صَدُوقًا قَالَ كُنْتُ مَعَ أَحْمَدَ بْنَ حَنْبَلٍ وَمُحَمَّدَ بْنَ قُدَامَةَ الْجَوْهَرِيَّ فِي جَنَازَةٍ فَلَمَّا دُفِنَ الْمَيِّتُ جَلَسَ رَجُلٌ ضَرِيرٌ يَقْرَأُ عِنْدَ الْقَبْرِ فَقَالَ لَهُ أَحْمَدُ يَا هذَا إِنَّ الْقِرَاءَةَ عِنْدَ الْقَبْرِ بِدْعَةٌ فَلَمَّا خَرَجْنَا مِنَ الْمَقَابِرِ قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ قُدَامَةَ لِأَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ يَا أَبَا عَبْدِ اللهِ مَا تَقُولُ فِي مُبَشِّرِ الْحَلَبِيِّ قَالَ ثِقَةٌ قَالَ كَتَبْتَ عَنْهُ شَيْئًا قَالَ نَعَمْ قَالَ فَأَخْبَرَنِي مُبَشِّرٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنَ بْنِ الْعَلَاءَ اللَّجْلاَجِ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ أَوْصَى إِذَا دُفِنَ أَنْ يُقْرَأَ عِنْدَ رَأْسِهِ بِفَاتِحَةِ الْبَقَرَةِ وَخَاتِمَتِهَا وَقَالَ سَمِعْتُ ابْنُ عُمَرَ يُوصِي بِذلِكَ فَقَالَ لَهُ أَحْمَدُ فَارْجِعْ وَقُلْ لِلرَّجُلِ يَقْرَأْ وَقَالَ الْحَسَنُ بْنُ الصَّبَّاحِ الزَّعْفَرَانِيِّ سَأَلْتُ الشَّافِعِيِّ عِنِ الْقِرَاءَةِ عِنْدَ الْقَبْرِ فَقَالَ لَا بَأْسَ بِهَا وَذَكَرَ الْخَلَالُ عَنْ الشَّعْبِيِّ قَالَ كَانَتِ الْأَنْصَارُ إِذَا مَاتَ لَهُمُ الْمَيِّتُ اخْتَلَفُوا إِلَى قَبْرِهِ يَقْرَءُونَ عِنْدَهُ الْقُرْآنَ قَالَ وَأَخْبَرَنِي أَبُو يَحْيَى النَّاقِدُ قَالَ سَمِعْتُ الْحَسَنَ بْنَ الْجَرَوِيُّ يَقُولُ مَرَرْتُ عَلَى قَبْرِ أُخْتٍ لِي فَقَرَأْتُ عِنْدَهَا تَبَارَكَ لِمَا يُذْكَرُ فِيهَا فَجَاءَنِي رَجُلٌ فَقَالَ إِنِّي رَأَيْتُ أُخْتَكَ فِي الْمَنَامِ تَقُولُ جَزَى اللهُ أَبَا عَلِيٍّ خَيْرًا فَقَدِ انْتَفَعْتُ بِمَا قَرَأَ أَخْبَرَنِي الْحَسَنُ بْنُ الْهَيْثَمِ قَالَ سَمِعْتَ أَبَا بَكْرِ بْنِ الْأَطْرُوشَ ابْنِ بِنْتِ أَبِي نَصْرِ بْنِ التَّمَارِ يَقُولُ كَانَ رَجُلٌ يَجِيءُ إِلَى قَبْرِ أُمِّهِ يَوْمَ الْجُمْعَةِ فَيَقْرَأُ سُورَةَ يس فَجَاءَ فِي بَعْضِ أَيَّامِهِ فَقَرَأَ سُورَةَ يس ثُمَّ قَالَ اللهم إِنْ كُنْتَ قَسَمْتَ لِهذِهِ السُّورَةَ ثَوَابًا فَاجْعَلْهُ فِي أَهْلِ هذِهِ الْمَقَابِرِ فَلَمَّا كَانَ يَوْمُ الْجُمْعَةِ الَّتِي تَلِيهَا جَاءَتِ امْرَأَةٌ فَقَالَتْ أَنْتَ فُلَانُ بْنُ فُلَانَةٍ قَالَ نَعَمْ قَالَتْ إِنَّ بِنْتًا لِي مَاتَتْ فَرَأَيْتُهَا فِي النَّوْمِ جَالِسَةً عَلَى شَفِيرٍ قَبْرِهَا فَقُلْتُ مَا أَجْلَسَكِ هَا هُنَا فَقَالَتْ إِنَ فُلَانَ بْنِ فُلَانَةٍ جَاءَ إِلَى قَبْرِ أُمِّهِ فَقَرَأَ سُورَةَ يس وَجَعَلَ ثَوَابَهَا لِأَهْلِ الْمَقَابِرِ فَأَصَابَنَا مِنْ رَوْحِ ذلِكَ أَوْ غُفِرَ لَنَا أَوْ نَحْوَ ذلِكَ
“Sungguh telah disebutkan dari setengan para salaf, bahwa sesungguh nya mereka telah mewasiatkan supaya dibacakan di sisi kubur mereka di waktu penguburannya. Telah berkata Abdul Haq, diriwayatkan bahwa Abdullah bin Umar pernah menyuruh supaya dibacakan di sisi kuburnya surat Al-Baqarah. Dan pendapat ini dikuatkan oleh Mu’alla bin Abdurrahman dan dia adalah Imam Ahmad pada mulanya ia mengingkari pendapat ini karena belum sampai kepadanya dalil mengenainya, kemudian ia merujuk (menarik) balik pengingkarannya itu (setelah jelas kepadanya bahwa pendapat itu betul). Berkata Khallal dalam kitabnya Al-Jami’ dalam bahasan bacaan (Al-Qur’an) di sisi kubur, telah menceritakan kepada kami Al-Abbas bin Muhammad Ad-Dauri, telah menceritakan kepada kami Yahya bin Mu’in, telah menceritakan kepada kami Mubasysyir Al-Halabi, telah menceritakan kepadaku Abdurrahman bin Al-‘Ala’ bin Al-Lajlaj dari ayahnya ia berkata : Ayahku telah berpesan kepadaku, yaitu : Apabila aku mati maka letakkanlah aku di liang lahad dan sebutkanlah: Dengan nama Allah dan atas sunnah Rasulullah, kemudian ratakanlah kubur itu dengan tanah kemudian bacakanlah di kepalaku dengan pembukaan surat Al-Baqarah, karena aku telah mendengar Abdullah bin Umar berkata yang demikian. Berkata Abbas Ad-Dauri, aku bertanya kepada Ahmab bin Hanbal, engkau ada menghafal sesuatu tentang bacaan di atas kubur? Dia menjawab : Tidak ada. Kemudian aku bertanya pula kepada Yahya bin Mu’in, maka ia telah menceritakan kepadaku pembicaraan ini. Berkata Khallal, telah menceritakan kepadaku Al-Hasan bin Ahmad Al-Warraq, telah menceritakan kepadaku Ali bin Musa Al-Haddad dan dia adalah seorang yang jujur, ia berkata : Pernah aku bersama Ahmad bin Hanbal dan Muhammad bin Qudamah Al-Jauhari mengiringi jenazah, maka tatkala mayat dimakamkan, seorang lelaki buta duduk di sisi kubur (sambil membaca sesuatu/Al-Qur’an). Melihat ini berkatalah Imam Ahmad kepadanya : Hai Fulan, membaca Al-Qur’an di sisi kubur adalah bid’ah. Maka tatkala kami keluar dari kubur barkatalah Muhammad bin Qudamah kepada Ahmad bin Hanbal : Wahai Abu Abdillah (maksudnya Imam Ahmad), bagaimana pendapatmu tentang Mubasysyir Al-Halabi? Imam Ahmad menjawab : Ia adalah orang yang tsiqah (dapat dipercaya). (Muhammad bin Qudamah) bertanya lagi: Apakah engkau meriwayatkan sesuatu darinya? (Imam Ahmad) menjawab: Ya. (Muhammad bin Qudamah) berkata : Telah menceritakan kepadaku Mubasysyir dari Abdurrahman bin Al-‘Ala’ bin Al-Lajlaj dari ayahnya bahwa sesungguhnya ia berwasiat apabila telah dikuburkan agar dibacakan di sisi kepalanya permulaan surat Al-Baqarah dan akhirnya, dan ia berkata : Aku telah mendengan Ibnu Umar berwasiat yang demikian itu. (Mendengar riwayat tersebut) Imam Ahmad berkata kepadanya (Muhammad bin Qadamah) : Kembalilah dan katakanlah kepada lelaki itu agar bacaannya diteruskan.
Dan berkata pula Al-Hasanbin Ash-Shabbah Az-Za’farani : Saya pernah menanyakan kepada Asy-Syafi’i tentang dibacakannya sesuatu di sisi kubur, beliau menjawab, tidak mengapa. Khalal pun telah menyebutkan lagi dari Asy-Sya’bi, katanya : Adalah kaum Anshar, apabila seseorang di antara mereka meninggal, senantiasalah mereka mendatangi kuburnya untuk membacakan Al-Qur’an di sisinya. (Asy-Sya’bi) berkata : Telah menceritakan kepadaku Abu Yahya An-Naqid, katanya aku telah mendengar Al-Hasan bin Al-Haruwi berkata : Saya telah mendatangi kubur saudara perempuanku, lalu aku membacakan di situ surat Tabarak (Al-Mulk), sebagaiman yang dianjurkan. Kemudian datang kepadaku seorang lelaki dan memberitahuku, katanya : Aku melihat saudara perempuanmu dalam mimpi, dia berkata : Semoga Allah memberi balasan kepada Abu Ali (yakni si pembaca tadi) dengan segala yang baik. Sungguh aku mendapat manfaat yang banyak dari bacaannya itu. Telah menceritakan kepadaku Al-Hasan bin Haitsam, katanya : Aku mendengar Abu Bakar bin Al-Athrusy bin abi Nashar bin Tamar berkata : Ada seorang lelaki datang ke kubur ibunya pada hari jum’at, kemudian ia membaca surat Yasin disitu. Maka ia (Abu Bakar) pun datang kekubur ibunya dan membaca surah Yasin, kemudian ia berdo’a : Ya Allah ! Ya Tuhanku ! Kalau memang Engkau memberi pahala lagi bagi orang yang membaca surat ini, maka jadikanlah pahala itu bagi sekalian ahli kubur ini. Apabila tiba hari jum’at yang berikutnya, dia ditemui seorang wanita. Wanita itu bertanya : Apakah kau fulan anak si fulanah itu ? Jawab Abu Bakar : Ya ! Berkata wanita itu lagi : Putriku telah meninggal dunia, lalu aku bermimpikan dia datang duduk diatas kuburnya, maka aku bertanya : Mengapa kau duduk disini ? Jawabnya : Si fulan anak fulanah itu telah datang ke kubur ibunya seraya membacakan Surat Yasin, dan dijadikan pahalanya untuk ahli kuburan sekaliannya. Maka kami pun telah mendapat bahagian dari padanya, dan dosaku pun telah diampunkan karenanya”.
Dari penjelasan Syekh Ibnu Taymiyah dan syekh Ibnu Qayyim Al-Jauziyah, dapat ditarik kesimpulan bahwa beribadah membaca Al-Qur’an di kuburan kaum muslimin termasuk tradisi yang berlangsung sejak generasi salaf shaleh yaitu generasi sahabat Nabi saw, yang tentunya lebih mengetahui ajaran Islam dan lebih menghayati serta mengamalkan ajarannya dari pada kita.
Sebenarnya masih banyak pendapat-pendapat ulama-ulama mereka yang dengan tegas memperbolehkan menghadiahkan pahala kepada orang yang telah meninggal baik itu berupa bacaan Al-Quran, do’a-do’a, kalimat-kalimat thayyibah atau lainnya, tetapi entah kenapa mereka (yang tidak suka dengan amalan tahlil) itu tidak mengikuti ulama atau imamnya. Allah lebih mengetahui.
Bahkan ada seseorang yang mengaku-ngaku pernah menjadi kiai NU (Nahdlatul Ulama) yaitu H, Mahrus Ali dalam bukunya “Mantan Kiai NU Menggugat Shalawat & Dzikir Syirik” Mengatakan sebagai berikut “Ibadah membaca Al-Fatihah untuk mayat, seperti halnya ibadah baru yang begitu memasyarakat, tidak ditemukan tuntunannya …… (hal. 71). Dalam Islam tidak ada ajaran atau anjuran melakukan amalan membaca Al-Qur’an di atas kuburan (hal 111).
Tentu saja pernyataan H. Mahrus Ali ini termasuk ajaran baru dalam Islam, dan bahkan dapat dikatakan pendapat baru dalam ajaran Wahhabi, karena amaliyah membaca Al-Qur’an di kuburan kaum Muslimin dan menghadiahkan pahala bacaan surat Al-Fatihah dan lainnya kepada mereka yang telah meninggal, sudah diakui dalilnya oleh ulama-ulama H. Mahrus Ali sendiri di antaranya adalah Syekh Ibnu Taymiyah dan syekh Ibnu Qayyim Al-Jauziyah, bahkan pendiri ajaran Wahhabi pun yaitu Muhammad bin Abdul Wahhab An-Najdi dalam kitabnya Ahkam Tamanni Al-Maut halaman 75, ia mengatakan
وَأَخْرَجَ سَعْدُ الزَّنْجَانِي عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ مَرْفُوعًا مَنْ دَخَلَ الْمَقَابِرَ ثُمَّ قَرَأَ فَاتِحَةَ الْكِتَابِ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ وَأَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرِ ثُمَّ قَالَ إِنِّي جَعَلْتُ ثَوَابَ مَا قَرَأْتُ مِنْ كَلَامِكَ لِأَهْلِ الْمَقَابِرِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ كَانُوا شُفَعَاءَ لَهُ إِلَى الله تعالى وَأَخْرَجَ عَبْدُ الْعَزِيزِ صَاحِبُ الْخَلاَلِ بِسَنَدِهِ عَنْ أَنَسٍ مَرْفُوعًا مَنْ دَخَلَ الْمَقَابِرَ فَقَرَأَ سُورَةَ يس خَفَّفَ اللهُ عَنْهُمْ وَكَانَ لَهُ بِعَدَدِ مَنْ فِيهَا حَسَنَاتٌ
    

“Sa’ad Al-Zanjani meriwayatkan hadits dari Abu Hurairah ra, secara marfu’ : Barang siapa mendatangi kuburan lalu membaca surat Al-Fatihah, Qul huwallahu ahad dan Alhakumuttakatsur, kemudian mengatakan : Ya Allah, aku hadiahkan pahala bacaan Al-Qur’an ini bagi kaum beriman laki-laki dan perempuan di kuburan ini, maka mereka akan menjadi penolongnya kepada Allah. Dan Abdul Aziz, murid Al-Khallal meriwayatkan hadits dengan sanadnya dari Anas bin Malik ra, secara marfu’ : Barang siapa mendatangi kuburan, lalu membaca surat Yasin, maka Allah akan meringankan siksaan mereka, dan ia akan memperoleh pahala sebanyak orang-orang yang ada di kuburan itu”.

No comments:

Post a Comment